Sunday, August 10, 2008

KE DUFAN HYUUUUUUUUUUUUK!!!!!!!!!!!!!


Tornado...... Benarkah sebuah mimpi buruk?












Thursday, June 12, 2008

KE DUFAN HYUUUUUUUUUUUUK!!!!!!!!!!!!!

Rencana mau ke Dufan sebenarnya sudah dari 2 minggu kemarin. Adikku mbujukin terus supaya ambil cuti 1 hari minta dianter ke Dufan. Akhirnya memilih tgl 12 Juni’08. Kerjaanku di kantor dah kelar, Etil off kerja, Nick masih libur kul n minggu terakhir Week di Jawa. Kayanya memang tgl ini yang paling klop, liburan sekolah belum mulai jadi ga akan terlalu crowded.

Aku yang buta sama sekali tentang Jakarta harus membawa 3 cewek ke Jakarta. He he, modal nekad n sok tahu aja. Sudah 4,5 th terakhir ini aku jarang ke Jakarta. Ke Jakarta terakhir th. 2007 kemarin, 2x itupun sama teman kantor. Th. 2000-2003 aku sering bolak-balik Jakarta-Yogya-Bandung, tapi itu pun ke mana2 selalu diantar jemput om atau temanku yang tinggal di sana.

Tanya beberapa teman yang tau tentang Dufan n browsing di Internet, akhirnya aku punya gambaran tentang bagaimana perjalanan kami nanti.

Kita memutuskan pergi naik kereta. Kata temanku Stasiun terdekat dari Dufan tu Stasiun Kota, tapi waktu aku tanya ke pihak Stasiun tyt tdk semua kereta dari Bandung berhenti di Stasiun Kota. Cuma kereta Parahyangan pk.06.30 dari Bandung yang berhenti di Stasiun Kota. Akhirnya kita memutuskan naik Parahyangan pk.05.00 supaya mpe Jkt tdk kesiangan. Ambil tiket PP sekalian. Dari Gambir ke Bandung by Argogede pk.19.30, jadwal kereta paling malam di hari2 biasa. Tadinya pengin ambil yg pk.20.30 spy kita bisa lebih leluasa, tyt cuma ada pas hari Sabtu/Minggu dan hari2 libur saja.

Pagi ini untung ga sedingin kemarin. Tapi meskipun ga sedingin kemarin mau mandi subuh rasanya juga malas banget. Mana belum ada gas, jadi terpaksa pake air dingin. Siapa mau gantiin gw mandi……….?

Akhirnya bisa juga pada bangun pagi2, meskipun harus dibangunin berkali-kali.

‘Cepetan mandi gih, nti keburu ketinggalan kereta.’

Rencana berangkat ke Stasiun dari kost pk.04.00 takut angkot ngetem lama, akhirnya baru berangkat 04.20, ga tau kok pada betah di kamar mandi pdh tadinya dipaksa suruh mandi pada ga mau. Untung angkotnya ga ngetem lama, oper 2x angkot mpe Stasiun Bandung masih pk.04.35. Masih punya cukup waktu untuk cari sarapan. Beli Dunkin Donuts aja, lumayan bikin kenyang. Bavarian Donut, he he untung ada, gw suka banget.

Kereta berangkat pk.05.00 sesuai jadwal akan tiba di Gambir pk.08.47. Tyt dugaan kita keliru. Harus rela menunggu terdampar 1 jam lebih di Stasiun Cikarang karena ada kereta di depan yang mengalami kerusakan, so jadwal kereta jadi berubah semua, mana di depan ada 4 kereta yang juga tertunda. Wah rencana kita bakal berubah total ni, jangan2 kita mpe Jkt nti, ga sempet ke mana2, cuma nongkrong di Gambir nunggu kereta untuk balik lagi ke Bdg. Yah itung2 jalan2 pake kereta.

Semua pada tidur. Aku yg jam segitu biasa lagi kerja, ga bisa tidur. Untung bawa ‘Intisari’ edisi Juni’08. Kebeneran, topic tentang ‘Jakarta dan segala permasalahannya’. Polemik tentang wacana memindahkan ibukota dari Jakarta ke daerah (lain Pulau), supaya pembangunan bisa lebih merata.

Kereta baru berangkat dr Cikarang pk.08.30, lumayan panas maklum kelas bisnis cuma ada AC alami alias Angin Cendela. Mana bapak2 di depanku percis ngrokoknya banter lg.

Kita sampai Gambir pk.09.35. Harusnya jam segini dah mpe Ancol ni. Beberapa menit setelah kita nyampe, kereta Argogede jadwal pk.06.00 juga tiba. He he, bisa barengan mpe-nya. Coba tadi naik yg itu aja ya. Ya, mana tau, tapi kita bisa irit 100 rb.

Kita ada 3 alternatif dari Gambir menuju Dufan :

  1. By Busway ke Senen (atau Senin ya, apa ajalah) terus oper Busway ke Ancol. Pokoknya jangan naik dari Shelter di depan Gedung Pramuka, nanti nyasar ke Harmony, pesan temanku.
  2. Langsung pake Taxi ke Dufan dari Gambir.
  3. By Kereta Express, numpang mpe Sta. Kota, klo yg ini saran dari Bpk Petugas di Sta. Gambir. Tunjukin aja tiket Parahyangan-N. Di jalur 3.

Dan kita rada kesel juga, petugas yang ditanyai cenderung pada galak2, ga ada yang ramah. Aku tanya ke Mas Petugas di Jalur 3, dia juga sama aja cuex. Beberapa kereta Express berlalu begitu saja, tidak ada yang berhenti. Nick sudah tidak sabar, mau nunggu sampai kapan, katanya, udah naik Busway aja.
Aku tanya ke Mas petugas yg cuex tadi, kok keretany
a ga ada yang berhenti, malah diketawain.
‘Mang buru2 ya? Ya tunggu aja kereta yang berhenti.’
‘Lha
dari tadi ga ada yang berhenti,’ kataku.
‘Ya, ditunggu aja sampai ada yang berhenti,’ katanya.
Ya udah kita nunggu sampai 10.15 kalau belum da
pat, kita naik Busway aja, putusku.

Akhirnya ada kereta Express lewat lagi. Mas Petugas yang cuex tadi, membuat tanda segitiga di tangannya, dan kereta akhirnya berhenti. He he…. Masnya tyt baik juga. Sepertinya dia nunggu kereta yang ga terlalu padat, jadi kita bisa leluasa di dalam. Emang mas petugas ini orangnya cool bgt. Maaf ya Mas, dah negative thinking duluan.
Si Mas memberi kode mempersilakan kita
masuk.
‘Makasih Mas,’ kataku.
Dia mengangguk dengan sedikit senyum simpul.

Hanya 10 menit, akhirnya kita sampai di Stasiun Kota. Pk.10.25.
‘Kok ga ba
yar,’ tanya Week.
‘Kita kan hanya numpang, udah nglewatin pemeriksaan ticket terakhir, ‘ jawabku.
Tanya ke sesama penumpang kereta, katanya klo mau ke Dufan, pake aja angkutan umum, banyak yg kesana. Terus nanti pulangnya naik aja Taxi ke stasiun Kota, dari sana naik kereta Ekonomi turun di Sta Djuanda, oper bajaj ke Gambir. Yah, lihat nantilah.
Keluar dari Stasiun, kebeneran ada Taxi Bluebird
lewat. Naik ini ajalah. ‘Ke Seaworld Pak,’kataku.

Mpe Ancol, Bapak sopir taxi tyt ga tau Seaworld di mana, akhirnya kukeluarkan peta-ku tentang Ancol n Dufan, he he, untung bulan kemarin sempet ke Pasar Kaget Wisata, jadi dapat Peta gratis. Tyt dekat juga ya dari Sta Kota ke Ancol. Argo Taxi menunjukkan Rp.12.500,-.
Week protes waktu lihat aku bayar Rp.25.000,-
He he, kamu ga tau ya, di Jkt ongkos taxi Blue Bird minimum
Rp.25.000,- kalau di Bandung Rp.15.000,- Tadinya mau disamain dengan Jkt, tp dirasa terlalu berat untuk warga Bdg, akhirnya jadilah Rp.15.000,-.

Sampai ke Seaworld pk.10.55. Ada larangan memotret di dalam, tapi kita2 yang pada narzis ini nekad memotret, ga ada yang nglarang kok.

Kita memutuskan lunch di Seaworld. Si Week sakit. Sepertinya asam lambungnya ga beres, mual terus. Dari kemarin belum makan sama sekali. Dipaksa makan ga mau. Akhirnya kupaksa minum Ranitidine sebelum berangkat ke Stasiun. Tadinya mau pesan bubur ayam buat Week di Red Pepper, tyt menu itu lagi ga ada, akhirnya kupesankan Chicken Vegetables soup + Cajun fries di Popeyes, dan itu pun cuma dimakannya beberapa suap, selebihnya kita yang nyomotin.

Waktu menunjukkan pk.13.00. Cepetan ke Dufan yuk, nti keburu sore, ga sempat main apa2. Tadinya rencana mau naik Gondola, akhirnya batal. Nanti lain kali saja.

Kita ke Dufan naik taxi, Rp.20.000,- ga bisa ditawar. Dan Bapak sopirnya baik banget, ramah sekali. Sekaligus jadi guide kita. Nyaranin pulangnya jangan pakai taxi dari depan Dufan percis, suka ngasih harga ga kira2. He, diingat-ingat ya wajah Bapaknya, nti klo suatu saat ke sini lagi, cari taxi bapak itu aja.

Sampai Dufan pk13.20. Waktu browsing kemarin tiket masuk hari biasa Rp.60.000,-. Tyt hrg itu belum di-update. Sekarang hari biasa jadi Rp.75.000,- hari Sabtu/Minggu/hari libur Rp.100.000,-. Lumayan pake MCC dapat diskon 20%. Si Nick pengin banget nonton Police Academy-Stuntman. Kebetulan dari tiket Dufan bisa reservasi gratis untuk nonton The Show. Akhirnya kita reservasi ambil jadwal pk.15.00. Meskipun aku yakin, ga akan keburu nonton The Show, gapapalah, toh free charge. Diminta kumpul 15 menit sebelum jadwal, nti disediakan bus antar jemput ke Lokasi shooting.

Barang kita lumayan banyak, akhirnya dititipin di Locker, kita ambil 2 locker. Untung hari ini panas matahari tidak terik, tapi lumayan gerah, coz terbiasa udara Bandung yang ga sepanas Jkt kali ya.

Pertama kita naik bianglala, lumayan antre, di depan arena bianglala ada shooting dengan bintang tamu Angie-Virgin. He ada artist tuh. Pada dikerubung ABG2 yg siap2 bawa kertas n bolpen untuk minta tanda tangan.

Lumayanlah naik bianglala, di atas banyak angin, jadi ga gerah lagi.
Kita
lanjut Perang Bintang. He he… main tembak2an, tapi ga seru ah.

Arung Jeram n Niagara, dari Bandung kita dah bikin planning, pokoknya harus main ini. Antrenya lumayan. Untung kita sempet ganti celana pendek. He he… bener2 basah kuyup se-tas2nya. Tapi seru banget… mau lagi donk.

PD aja dengan baju basah kuyup, kita ga mau ngabisin waktu untuk ganti baju, kita lanjut ke Rumah Miring. Gila, ada2 aja ide orang. Perut mpe sakit coz ketawa terus. Bener2 deh. Lihat ibu2 di depanku, jalannya sempoyongan lucu banget. Etil ngeluh pusing kepalanya, jalan mang jadi berat banget, karena ketawa n gravitasi yang tidak seimbang. Bener deh, klo difoto pasti lucu banget, tapi mana punya tenaga untuk memfoto. Tenaga dah habis untuk ketawa n konsentrasi melangkah. Jalan yang miring akhirnya menurun. Harus berjuang ekstra untuk bisa keluar. He he … seru juga.

Rumah Jahil, rumah dengan bnyk cermin di dalam. Buat foto bagus nih. Kita pada foto2 di dalam. Sempat salah jalan beberapa kali, tyt jalan buntu. Susah juga mbedain mana yang cermin, mana yang jalan beneran.

Untuk refreshing kita masuk ke Istana Boneka, bagus desain bonekanya. Lucu juga.

Habis ini alap2 ya. Mbujukin Si Week ma Nick diajak naik Tornado pada ga mau, akhirnya milih alap2. Gila juga ada bayi umur 3 th diajak naik alap2. 2 session sebelum kita naik, kulihat ada 3 bayi diajak serta ma ibunya. He… nangis ga tuh anak.

Hebat juga…. Selesai permainan tuh anak tanpa ekspresi, sama sekali ga nangis. Wah bernyali tinggi juga, tapi gila juga ibunya, nekad.

Saat permainan aku sempet khawatir ma Week, takut perutnya tambah mual. Untung dia ga papa, meski rada deg2an.

Akhirnya Week ma Nick pada mau nyobain Tornado. Seruuuuuuuuuuuu pisan. Di atas sudah pasrah aja. Bisa teriak2 sepuasnya. Bener, kadang2 kita perlu teriak2 untuk melepaskan stress. Hari ini bener2 relax. Urusan kantor ga inget sama sekali. Lupa semua urusan. Benar2 refreshing. ‘Mau lagi……..?’, tanya operator?

'Mau donk!!!!!!!!!!!!!!' aku ikut teriak.

Tapi ada yang sudah ketakutan, akhirnya di-stop deh, gantian yang lain.

Si Nick sudah kapok, ga akan naik lagi katanya. Paling ga, kalo ditanya pernah naik Tornado. Ada untungnya juga dulu waktu kecil suka manjat pohon. Jadi ga takut ketinggian.

For the last we chose Kora2 (Perahu ayun) and Theater Simulator-Extreme Log. Si Nick benar2 kapok dah ga mau naik lagi. Ya udah kamu motret dari bawah ya.

Seru juga, perut kaya dikocok habis, ngilu banget. Di depanku ada nenek2 nekad ikut main, kasihan dia mpe ketakutan banget.

Satu lagi Theater Simulation, terus pulang yuk. Pk.17.00WIB. Si Nick habis moto malah ngilang ga tau ke mana. Di telepon tau2 putus, tyt lowbat. Ketemu pk.17.10. Waktu kita dah mepet banget. Pokoknya jam 17.30 dah harus meninggalkan Dufan kalo ga mau ketinggalan kereta. Saat kita mau ke Theater Simulation tyt antrian panjang bgt dan sudah ditutup untuk pengantre selanjutnya, dan wahana2 yang lain dah banyak yang sudah stop permainan. Ya udah deh, memang sudah waktunya harus pulang.

Tadinya mau ganti baju di Sta Gambir, tapi kepalaku rada pusing. ‘Ganti baju bentar ya, takut masuk angin,’kataku.

Kita keluar dari Dufan pk.17.30WIB. He he, temanku dah wanti2 Pk.17.00 dah harus keluar dari Dufan, tapi aku bilang molor 30 menit gapapa kan. Dia bilang, terserah, resiko tanggung sendiri. Jakarta lho Nok, macetnya ga bisa diprediksi.

Karena ga mau pake taxi di depan Dufan percis, akhirnya kita jalan mpe pintu keluar Ancol. Dah pada kecapean. Gw masih kuat jalan kok, kataku. Ayo dikit lagi. Tuh dah mau nyampe. Di rumah, memang aku yg paling kuat jalan kaki. Kata ibuku, kakiku tuh legok (ga rata) so kuat jalan lama.

Sebenarnya aku juga rada bingung, mo naik taxi dari mana, tapi klo aku nunjukin kebingunganku mereka bakal pada panik. Ya udah deh, pura2 nyante aja, meskipun sebenere lagi mikir. Gimana nih dah pk.17.50, ga ada taxi lewat sama sekali.

Akhirnya kulihat jembatan penyeberangan. Kita nyebrang aja, nyari taxi dari sana.
Sebelum nyeberang, ada Bapak2 yang menawarkan, ‘Mau diantar neng, paka
i Kijang nih neng, ada AC-nya.’
Bapaknya kelihatan klo orang baik.
‘Ke Gambir, berapa pak,’kataku.
‘40 ribu.’
Kupikir tadinya si Bapak bakal ngasih harga tinggi, tyt masih harga wajar. Aku sebenarnya sudah OK harga segitu, tapi pura2 aja kutawar 30rb, siapa tau bisa. Tyt ga bisa, ya sudah deal Rp.40.000,- mpe Gambir.
Si Nick rada khawatir, kok naik ini. Gapapa kataku, aku sering kok naik angkutan illegal gini. He he.

Tyt si Bapak baik bgt. Ga salah kita2 milih diantar si Bapak. Orang Semarang. Akhirnya kita ngobrol pake bhs Jawa. Si Bapak pake nyetelin lagu Campursari segala. Ah si Bapak, ada2 saja. Dan untunglah kita ga sampai kena macet. Sedikit macet di sekitar Mangga Square. Lihat Busway, banyak penumpang pada berdiri, kereta Ekonomi pasti lebih parah, jam pulang kerja gini. Untunglah ketemu si Bapak baik ini. Tapi sayang aku ga kepikiran untuk tanya nama & no telepon si Bapak. Siapa tau nti klo ke Dufan lg bisa minta anter. ‘Maturnuwun Pak. Ngatos-atos nggih Pak.’.

Kita diantar sampai depan lobby Stasiun Gambir. Pk. 18.45WIB. Baru ini aku masih punya waktu lama nunggu kedatangan kereta. Bisa lihat Monas dulu bentar. Kita pada lihat kaya ada komet di dekat api Monas. Masak sih komet, habis turun kok naik lagi. Mungkin layang2 kali.

Untuk dinner, kita beli Hokben Express, tyt paket yg kita order dah habis, akhirnya kt ke Hokben Resto, lumayan antre. Si Week ttp ga mau makan. Buat dia kupesenin Koori Koo Nyaku. Take away. Nunggu mpe 19.15, order kita baru ready. Trs ke Jalur IV, nunggu kereta kita.

Untung jadwal bener2 tepat waktu. Kereta datang tepat pk.19.30, langsung berangkat. He….. liburan sudah usai. Kembali ke Bandung.

Dan malam itu benar2 tidurku yang paling nyenyak di kereta. Tidur yg ga berwarna coz ga mimpi sama sekali. Emang mimpi berwarna ya. Kayanya kadang suka berwarna, coz suka ingat di mimpi aku pake baju merah, biru atau hijau. He he….

Mpe Bandung pk.22.30. Sebenarnya belum pengin bangun. Kok cepat sekali ya nyampenya.
Si Week pengin naik taxi, nyawanya belum 100% kembali.
‘He he…. Jalan dikit ya… gapapa ya, pake angkot aja. Sambil jalan2,’ kataku.
Tyt dia mau. Kirain ga mau. Akhirnya naik angkot Rp.10.000,- ber-4, pake taxi kemungkinan Rp.20.000,- Dah malam gini mana mau Rp.15.000,-.

Mpe kost pk.23.00. Buka HP…. 1 misscall n 1 sms from my father in three of us at 21.00 p.m.. Maaf ga keangkat semua, kita semua pada tidur kecapean.
He he… tyt ayahku khawatir juga, anaknya ilang 1 bakal ilang semua. The same sms,‘Wis do tekan rung?’
Sudah ayah, kita semua dah sampe Bandung dgn selamat tanpa kurang suatu apa pun, cuma cape di ongkos. He he.

Lumayan kita di Dufan bisa main 10 permainan padahal kita baru nyampe sana pk.13.30. Temanku dulu yang mpe sana pk.09.00 cuma bisa main 7 permainan coz saking antrenya.

Terimakasih, hari ini begitu banyak pertolongan untuk kita. Kita mendapat banyak kemudahan2. Tyt di Jakarta masih banyak orang baik kok.

He liburan sudah usai, besok musti kerja lagi. Minggu ini minggu terakhir aku bisa santai. Minggu besok hari2 super sibuk sudah dimulai. Bisa ke-handle semua ga ya. Yang jelas mau ga mau urusan kantor tetap jadi prioritas. Jadi sangsi, bisa ikutan tugas untuk 16 Juli ga ya. Kemarin dah di-warning, ga ikut latihan 2x dianggap gugur, banyak yg lain yg ngantri nggantiin. He he, kayanya bakal sering ga bisa kut latihan ni. Lihat nti lah.

Semangat Retno!!!!!!!!!

2 comments:

all.about.me said...

ke sono lagi hyuuukkkk...... ^_^

Red-Now said...

Hayuukkk.........